Perajin Tempe-Tahu Keukeuh Pilih Kedelai Impor

KEJAKSAN – Tak kurang dari 83 persen kedelai  nasional diserap  oleh  industri dan perajin tahu-tempe. Sementara 17 persen pasokan lainnya digunakan sektor  usaha lain dan kebutuhan rumah tangga.
perajin tempe tahu tolak penutupan impor kedelai
Ketua Gakoptindo Aip Syarifuddin. foto: Suwandi/Rakyat Cirebon 
Ketua Gabungan Koperasi Perodusen Tahu-Tempe Indonesia (Gakoptindo), Drs H Aip Syarifuddin menjelaskan, besarnya kebutuhan kedelai di tingkat perajin tahu-tempe  menunjukan tingkat konsumsi masyarakat pada olahan kedelai juga tinggi.

Oleh itu, kata dia, stabilitas ketersediaan dan suplai kedelai menjadi hal yang penting. Saat ini, hal tersebut hanya bisa dilakukan dengan melakukan impor kedelai karena produksi kedelai lokal masih belum mencukupi.

“Tahun  ini saja, impor 2,3 juta ton kedelai. Sementara, produksi nasional kata Kementan hanya 800 ribu ton. Berarti kebutuhan satu tahun itu kira – kira 3 juta ton,” ungkap dia.

Aip melanjutkan, besarnya  ketergantungan impor kedelai masih  menjadi kebutuhan. Mau  tidak mau, guna penuhi kebutuhan maka dilakukan impor kedelai. Hal ini juga  bertujuan menghidupi produsen tahu-tempe skala kecil.

“Kalau tidak ada kedelai, perajin tahu-tempe tidak bisa produksi. Kalau tidak produksi, tidak makan, ini kah kasihan. Masa pemerintah mau suruh rakyatnya jadi pengangguran,” tegas dia.

Saat ini, tutur dia, Jawa Barat masih menjadi penyumbang kedelai lokal terbesar.  Beberapa daerah di antaranya adalah penyumbang kedelai penting nasional, seperti Majalengka, Bandung, dan Cianjur.

Sementara, konsumen produk olahan kedelai adalah kota – kota besar yang tersebar seluruh Indonesia. “Kalau untuk tahu-tempe itu  di kota - kota besar itu serapannya juga besar,” jelasnya.

Sementara itu, hasil rapat kerja nasional (Rakernas) II Gabungan Koperasi Perodusen Tahu-Tempe Indonesia (Gakoptindo) di Ballroom Hotel Prima, Kota Cirebon, Senin – Selasa  (6-7/11) menghasilkan tujuh putusan. Salah satunya menolak penghentian impor kedelai di 2018.

Sekretaris Gakoptindo, Drs Hugo Siswaya menjelaskan, rencana penghentian impor kedelai membuat ketar – ketir  industri dan produsen tahu dan tempe.

“Kalau impor kedelai harus setop di 2018, harus ada kehati-hatian, jangan sampai mematikan produsen olahan kedelai lokal,” ujar dia.

Menurutnya, harga kedelai impor dipatok lebih murah yakni Rp6,2 ribu per kilogram sedangkan harga kedelai lokal mencapai Rp7 ribu per kilogram. Di samping  harga yang lebih murah, kedelai impor juga dinilai punya standar kualitas yang jelas.

“Oleh karena itu, salah satu langkah yang bisa ditempuh dengan melakukan  penghentian impor kedelai secara bertahap. Hal ini dilakukan seiring menunggu realisasi upaya pemerintah dalam meningkatkan produksi kedelai lokal, “ ujarnya. 

Sementara itu, Dirjen Perdagangan Luar Negeri Kementrian Perdagangan, Oke  Nurwan Dipl Ing meyakini upaya pemerintah dalam meningkatkan produksi kedelai lokal dengan memperluas lahan tanam dapat tercapai. 

“Upaya pemenuhan di dalam negeri tengah digalakan Kementan. Yakni, dengan menyediakan lahan  500 ribu hektare di tahun ini, serta 1,5 juta hektare di tahun depan. Targetnya, produksi kedelai bisa 3,5 juta ton. Kalau kebutuhan nasional hanya 3 juta ton, maka  bisa swasembada 500 ribu ton,” papar dia. (wan)

Dapatkan berita terkini:

0 Response to "Perajin Tempe-Tahu Keukeuh Pilih Kedelai Impor"

Posting Komentar

Komentar mengandung spam, p*rn*grafi, asusila, provokasi dan link aktif akan dihapus