36 Pangkalan Gas Elpiji Desak Internal KSU Islah

INDRAMAYU - Sulitnya mempertemukan kedua pihak di internal Koperasi Serba Usaha (KSU) Balong Arta Jaya Balongan, para pemilik 36 pangkalan terus mendesak dilakukannya islah. Apalagi sejumlah pihak berwenang telah menyarankan untuk segera menempuh islah agar keagenan elpiji 3 kilogram bisa segera beroperasi kembali.
pasokan gas elpiji di indramayu terganggu
Ilustrasi pangkalan gas elpiji. dok. Rakyat Cirebon
Salah satu pemilik pangkalan  elpiji 3 kilogram di bawah keagenan KSU Balong Arta Jaya, Dalimin mengungkapkan bahwa kisruh yang terjadi di tingkat agen harus segera diselesaikan. Karena dampak yang ditimbulkan sangat besar, baik bagi pemilik pangkalan maupun pengecer dan pelanggan. 

"Kami pemilik pangkalan jelas menanggung kerugian, harusnya sudah mendapat keuntungan dari beberapa pengiriman. Pelanggan juga selalu kecewa karena kebutuhan gas tidak terpenuhi," keluh pemilik pangkalan di Desa Krasak, Kecamatan Jatibarang ini.

Hal senada‎ dikatakan Nano Sumarno, pemilik pangkalan di Desa Malangsemirang, Kecamatan Jatibarang ini mengaku kerap merasa kesal. Pasalnya, kisruh yang seharusnya tidak berkepanjangan itu hingga kini belum terselesaikan. 

"Internal koperasi harusnya berpikir untuk segera mengoperasikan bisnis yang dijalankan, bukan berseteru terus. Saya yakin kalau kedua pihak mau berunding dengan upaya mediasi, persoalannya teratasi dan tidak ada yang dirugikan," kata dia.

Sementara itu, H Bastoni yang dimintai tanggapannya atas kondisi di KSU Balong Arta Jaya hingga berita ini ditulis belum memberikan pernyataannya. Saat dihubungi melalui nomor telepon selulernya yang bersangkutan sepertinya enggan menerima panggilan masuk. Dan saat dikirimi pesan singkat melalui layanan whatsapp yang bersangkutan hanya membaca pesan masuk tanpa memberikan jawaban.

Terpisah, kuasa hukum Sumitno Maksyum‎ dan para pemilik pangkalan  elpiji 3 kilogram di bawah keagenan KSU Balong Arta Jaya, A Khotibul Umam MH menyampaikan bahwa pihaknya pun masih terkendala komunikasi dengan H Bastoni yang merupakan mantan camat tersebut. Pihaknya masih berharap yang bersangkutan bisa komunikatif dan mau diajak musyawarah melalui mediasi.

Satu hal yang dikhawatirkannya, para pemilik pangkalan akan memilih berunjuk rasa untuk mendesak islah agar pasokan gas  elpiji 3 kilogram bisa kembali normal. Langkah itu tidak menutup kemungkinan karena terhentinya pasokan sudah berlangsung sejak 1 Nopember 2017 lalu. (tar)

Dapatkan berita terkini:

0 Response to "36 Pangkalan Gas Elpiji Desak Internal KSU Islah"

Posting Komentar

Komentar mengandung spam, p*rn*grafi, asusila, provokasi dan link aktif akan dihapus