2.758 Calon PPS Ikut Ujian Tulis

KUNINGAN - Sebanyak 2.758 calon Panitia Pemungutan Suara (PPS) mengikuti ujian tulis, yang dilakukan serentak ditiap-tiap Kecamatan, Jumat (3/11) kemarin. Mereka akan memperebutkan sekitar 1128 kursi PPS dari 376 desa/kelurahan di Kabupaten Kuningan.
jelang pilbup kpu kuningan seleksi pps
KPU Kuningan seleksi ribuan calon PPS. Foto: Aleh/Rakyat Cirebon
Ketua KPU Kuningan, Hj Heni Susilawati menuturkan, jumlah peserta seleksi tulis calon PPS periode ini, peserta tes tulis yang hadir merupakan peserta yang memenuhi syarat administrasi.

“Tes ini merupakan serangkaian dari proses rekrutmen PPS yang kita lakukan, yang mana hari ini tahapannya adalah tes tulis, jadi beberapa hari yang lalu ada serangkaian pendaftaran, kemudian kita lakukan verifikasi administrasi, jadi masih ada banyak temen-temen yang kita nyatakan tidak memenuhi syarat,” katanya.

Diungkapkan Heni, mekanisme rekrutmen PPS yang berubah. Jika sebelumnya cukup lewat rekomendasi desa yang lantas diserahkan ke panitia rekrutmen KPU Kabupaten. Sekarang calon PPS mesti mendaftar langsung ke panitia, sebelum kemudian diseleksi.

Jumlah peserta terbanyak yakni Kecamatan Kuningan 193, Darma 161, Ciawigebang 154, Luragung 139, Lebakwangi 138, Garawangi 130, Jalaksana 125, Cigugur 114, Maleber 110, Karamatmulya 109.

“Tempat tes tertulis beragam, bergantung pada jumlah pelamar. Ada yang di bale desa, ada juga yang di aula kecamatan atau gedung sekolah,” ungkap Heni.

Dalam proses tes tertulis, lanjut Heni, seluruh personil KPU Kuningan disebar merata ke titik lokasi tes tulis, soal tes tulis di susun oleh KPU Provinsi Jawa Barat, dikirim dalam kondisi tersegel dan langsung di musnahkan dengan cara dibakar setelah tes tulis selesai.

“Dalam pelaksanaan tes tulis, kami juga dibantu oleh 160 PPK di 32 kecamatan, dengan melibatkan Panwascam,” jelasnya.

Heni menilai, peningkatan jumlah pendaftar, baik PPS maupun PPK, mengindikasikan kuatnya antusiasme masyarakat untuk menjadi bagian dari proses demokrasi. “Meski tidak mungkin semua pendaftar itu tercover sebagai bagian dari pelaksana pemilu, tapi bukan menjadi halangan niatan baik mereka dalam memperkuat demokrasi ke depan,” terangnya.

Lantas, dia berharap, fakta tersebut bakal linear dengan tingginya partisipasi pemilih dalam pemilu ke depan. Sebab, semakin tinggi partisipasi para pemilih, maka semakin tinggi pula legitimasi pemerintahan yang terbentuk dari hasil pemilu tersebut.

“Jadi pemilu hakikatnya bukan cuma seremonial belaka. Tetapi, juga menjadi legitimasi, kumpulan harapan, keinginan, dan impian dari masyarakat,” imbuh Heni.

Seperti dalam seleksi-seleksi sebelumnya, dari hasil tes tulis, panitia seleksi akan mengambil enan calon PPS untuk tiap-tiap desa. Enam nama per desa, lantas akan diputuskan tiga nama yang terpilih usai mengikuti tes wawancara.(ale)

Dapatkan berita terkini:

0 Response to "2.758 Calon PPS Ikut Ujian Tulis"

Posting Komentar

Komentar mengandung spam, p*rn*grafi, asusila, provokasi dan link aktif akan dihapus