141 Koperasi yang Mati Suri Segera Dimerger

CIREBON -   Sebagian besar koperasi di Kota Cirebon tidak aktif.  Koperasi yang digadang sebagai basis ekonomi kerakyatan justru tidak bertahan di tengah terasnya investasi di Kota Cirebon.  Sehingga Pemkot Cirebon memunculkan wacana merger.
pemkot cirebon segera merger koperasi yang tidak aktif
Eko Priatno. Foto: Suwandi/Rakyat Cirebon 
Kepala Seksi Koperasi Dinas Perdagangan Koperasi Usaha Kecil dan Menengah, Eko Priatno menyampaikan dari 377, hanya sekitar 236  koperasi saja yang masih beroperasi. Sedangkan sisa hanya sebatas nama.

“Memang banyak  koperasi yang baru muncul di Kota Cirebon, sampai dengan saat ini saja ada 377. Tentunya masing – masing  harus menjadi PR kita, bersama – sama dengan UMKM bisa saling bermitra,” ungkapnya kepada Rakyat Cirebon, kemarin.

Eko menuturkan, koperasi yang lumpuh nantinya bakal digabung menjadi koperasi besar. Hal ini diharapkan agar koperasi dapat menjalankan fungsinya sebagai basis ekonomi kerakyatan di Kota Cirebon.

“Ke depan koperasi ini menjadi besar, koperasi yang tidak aktif ini kita dorong, kemudian  UMKM siap menjadi anggota koperasi untuk supporting modal, pemasaran, keamanan penyehatan dari produknya,” ujar dia.

Sementara untuk koperasi yang sudah berjalan, tutur Eko belum ada kegiatan yang signifikan. Selama ini, koperasi masih berkutat pada kegiatan simpan pinjam modal saja. Upaya pengembangan anggota koperasi  tampak belum maksimal.

“Yang paling banyak itu simpan pinjam dan program sembako saat Lebaran. Kalau melihat perkembangan   belum ada yang signifikan,” ujar dia.

Oleh karena itu, kata dia, DPKUKM berencana menggalakan koperasi di tingkat RW. Harapannya, semakin banyak masyarakat yang tersentuh koperasi. Dengan begitu,  koperasi kembali dapat menjalankan fungsinya untuk ekonomi kerakyatan.

“Koperasi berbasis RW itu menjadi ikonnnya wali kota dalam upaya mengentaskan kemiskinan  itu programnya juga program kemiskinan. Realisasinya  sudah  ada 67 tersebar di 5 kecamatan di Kota Cirebon,” kata dia.

Menurutnya, aktivitas koperasi di tingkat RW selain simpan pinjam, juga bakal dikembangkan menjadi unit usaha mandiri milik warga. Pelaku UMKM yang tergabung dalam koperasi bakal dimudahkan untuk melakukan produksi, pemasaran hingga perizinan.

“Rata – rata untuk UMKM yang memproduksi makanan  itu kan agak kesulitan mendapatkan sertifikat halal dan PIRT, makanya melalui koperasi ini saya kira bisa,” imbuhnya. (wan)

Dapatkan berita terkini:

0 Response to "141 Koperasi yang Mati Suri Segera Dimerger"

Posting Komentar

Komentar mengandung spam, p*rn*grafi, asusila, provokasi dan link aktif akan dihapus

loading...