Gesek Kartu Ganda, Bank Bakal Dikenakan Sanksi

CIREBON -  Bank Indonesia melarang  pedagang melakukan penggesakan ganda pada kartu non tunai. Upaya ini dilakukan untuk meminimalisir risiko pencurian uang dan penyalahgunaan informasi.
bank indonesia waspadai penggesekan kartu ganda
Kepala KPw BI Cirebon Abdul Majid Ikram beri keterangan pers. Foto: Suwandi/Rakyat Cirebon
Kepala Kantor Perwakilan (KPw) BI Cirebon, Abdul Majid Ikram menjelaskan, penggesekan ganda atau dikenal double swipe terjadi ketika pedagang melakukan penggesekan kartu nontunai lebih dari sekali. Selain di mesin Electronic Data Capture (EDC), penggesekan biasanya dilakukan di mesin kasir pedagang.

Berdasarkan Peraturan Bank Indonesia No. 18/40/PBI/2016 tentang Penyelenggaraan Pemrosesan Transaksi Pembayaran, penyelenggara jasa sistem pembayaran dilarang mengambil dan menggunakan data selain untuk tujuan pemrosesan transaksi pembayaran.

“Misalnya dengan mengambil data kartu melalui penggesekan di mesin kasir,” ungkap Majid kepada Rakyat Cirebon, kemarin.

Ditambahkan Majid, larangan penggesekan ganda  dilakukan untuk melindungi masyarakat dari pencurian dan penyalahgunaan data dan informasi kartu. Untuk itu, sebainya pengguna kartu kredit atau kartu non tunai lainnya diimbau lebih teliti.

Jangan sampai, kata Majid, pengguna kartu  dirugikan dari praktik curang penggesekan ganda. Majid mengaku, BI akan memberikan sanksi kepada bank yang terbukti sebagai pengelola penggesekan ganda.

“BI sudah melarang pedagang menggesek kartu di mesin kasir. Bagi masyarakat silahkan melaporkan kepada Bank Indonesia dengan menyebutkan nama pedagang dan nama bank pengelola yang dapat dilihat di stiker mesin EDC,” tutup Majid. (wan)

Dapatkan berita terkini:

0 Response to "Gesek Kartu Ganda, Bank Bakal Dikenakan Sanksi "

Posting Komentar

Komentar mengandung spam, p*rn*grafi, asusila, provokasi dan link aktif akan dihapus

loading...