Pendapatan Pajak Reklame Turun Sejak ada Perda Kawasan Tanpa Rokok

bkd kota cirebon berharap vendor reklame pasangan iklan non rokok

RAKYATCIREBON.CO.ID – Kepala Badan Keuangan Daerah (BKD) Kota Cirebon, Maman Sukirman menjelaskan, penerapan  Peraturan Daerah (Perda) Kawasan Tanpa Rokok (KTR) oleh Pemkot Cirebon menurunkan pendapatan pajak reklame iklan rokok.

Hal itu dikatakan Maman saat ditemui di ruang kerjanya. Menurutnya, penurunan pencapaian pajak reklame di Kota Cirebon lantaran  vendor reklame harus putar otak untuk mengganti tayangan iklan reklame dengan klien baru.

Meski mengakibatkan penurunan pencapaian, Mamang mengaku tidak khawatir. Pasalnya, penurunan pajak reklame sebesar 10 hingga 20 persen masih bisa dikafer oleh pendapatan pajak dari pokok pajak yang lain yang justru mengalami peningkatakn setiap tahunnya.

“Pengaruh pasti ada. Makanya kami minta vendor untuk merayu klienya mengiklan produk. Makanya dengan vendor itu, kami sudah sebaik – baiknya, apalagi dengan sistemnya sudah tahu,” ujar Maman.

Ia menuturkan, berdasarkan  Perda KTR tidak boleh ada pemasangan iklan rokok  radius 30 meter dari tempat – tempat tertentu. Seperti sekolah, kampus, rumah sakit, tempat ibadah dan pusat kegiatan masyarakat  lainnya.

Atas pemberlakukan perda tersebut, pengiklan rokok betul – betul harus memilih tempat strategis untuk memang iklannya.  Oleh karena itulah, pencapaian pajak reklame dari iklan rokok mengalami penurunan. “Karena tidak bisa sembarangan iklan itu dipasang,” jelas dia.

Meski menurun, lanjut Maman, bisnis reklame di Kota Cirebon terbilang masih stabil. Hal itu dibuktikan dengan hampir tidak adanya  reklame – reklame   kosong dalam waktu yang lama. “Alhamdulillah, Kota Cirebon yang kosong jarang, karena sudah berizin semua,”  singkatnya.

Maman menambahkan, target pencapaian pajak reklame Kota Cirebon pada tahun ini dikisaran Rp5,7 miliar. Sampai saat ini, total pajak  yang terkumpul mencapai Rp932 juta. “Sehingga pencapaiannya sudah 8,7 persen, karena baru satu bulan,”  katanya. (wan)

Dapatkan berita terkini:

0 Response to "Pendapatan Pajak Reklame Turun Sejak ada Perda Kawasan Tanpa Rokok"

Posting Komentar

Komentar mengandung spam, p*rn*grafi, asusila, provokasi dan link aktif akan dihapus

loading...